Benarkah karena Petir? Ini Kata Dirut Pertamina soal Penyebab Kebakaran Kilang Balongan


 Direktur Utama PT Pertamina, Nicke Widyawati, buka suara soal penyebab terbakarnya kilang Balongan di Indramayu, Jawa Barat, Senin (29/3/2021) dini hari.

Menurut Nicke, hingga saat ini pihaknya belum mengetahui pasti penyebab terbakarnya kilang Balongan.

PT Pertamina masih melakukan investigasi untuk mengetahui penyebab pasti kebakaran.

"Untuk penyebab kebakaran tersebut belum kita ketahui dengan pasti. Jadi sampai saat ini kami masih melakukan investigasi dibantu oleh pihak-pihak berwenang sehingga fokus kami saat ini adalah menyelesaikan kondisi darurat di lapangan," kata Nicke saat jumpa pers, Senin pagi, dikutip dari KompasTV.

Sementara itu, sebelumnya, Sekretaris Perusahaan Subholding Refining & Petrochemical Pertamina, Ifky Sukarya, mengatakan penyebab terjadinya kebakaran Refinery Unit (RU) VI Balongan di Indramayu diduga akibat sambaran petir.

“RU VI Balongan terbakar pada pukul 00.45 WIB dan pada saat itu sedang hujan besar dan diduga ada petir,” kata Ifky dalam wawancara pagi ini, Senin.

Kronologi Terbakarnya Kilang Balongan

Kembali ke penjelasan Nicke, kebakaran kilang Balongan terjadi pada pukul 00.45 WIB.

"Pada jam 00.45 dini hari tadi telah terjadi insiden kebakarann di tangki T301 area kilang Balongan," katanya.

Dengan terjadinya insiden kebakaran itu, Pertamina langung melakukan antisipasi dengan melakukan normal shutdown terhadap kilang Balongan agar kebakaran tidak meluas.

"Kita pastikan ada pengendalian arus minyak dan mencegah terjadinya perluasan kebakaran," bebernya.

Langit Indramayu menyala merah akibat kebakaran di kilang minyak balongan, Senin (29/3/2021). Warga sekitar merasakan hawa panas.

Langit Indramayu menyala merah akibat kebakaran di kilang minyak balongan, Senin (29/3/2021). Warga sekitar merasakan hawa panas. 

Adapun kondisi terkini, kata Nicke, api sudah bisa di lokalisir di area tanggul kilang Balongan. 

Soal dampak atas kebakaran itu, Nicke menyebut tidak ada korban jiwa dan masih ada lima orang yang dirawat di rumah sakit.

"Dampak kejadian ini terdapat korban luka, sebagian besar sudah ditangani dan sudah kembali. Masih ada lima orang di RS, tidak ada korban jiwa," bebernya. 

Daftar Korban Kebakaran Kilang Balongan

Berdasarkan keterangan tertulis dari Pertamina, berikut data sementara korban ledakan kilang minyak Pertamina Balongan:

Luka Ringan


1. Noaf Firmansyah (21), Desa Balongan Rt 005/Rw 002, Kecamatan Balongan (RS Pertamina)

2. Muhammad Sidiq Maulana (13), Desa Kosambi Rt 001/Rw 001, Kecamatan Balongan (RS Pertamina)

3. Guntur Mauluna(13), Desa Kosambi Rt 001/Rw 001, Kecamatan Balongan (RS Pertamina)

4. Suteni (53), Desa Kosambi Rt 001/Rw 001, Kecamatan Balongan (RS Pertamina)

5. Yasmin

6. Mulyana (82), Wisma Jati

7. Dawin (80)

8. Romlah (55)

9. Sanusi (90)

10. Warti (80)

11. Rokamah (80)

12. Tiah (100)

13. Raminah (60)

14. M. Sidiq (13)

15. Ade Suratman (Security Pertamina)


Luka Berat


1. Kosim B Durakman (18), pelajar, Desa Junti Kebon, Kecamatan Juntinyuat

2. Abdul Als Adil (18), pelajar, Desa Junti Kedokan, Kecamatan Juntinyuat (rujuk RSUD Indramayu)

3. Ibnu Ajis (18) pelajar, Desa Juntiweden, Kecamatan Juntinyuat (rujuk RSUD Indramayu)

4. Ahmad Asrori (18) pelajar, Desa Juntiweden, Kecamatan Juntinyuat (RSUD Indramayu)

5. Khoirul Ikhwan (16), Kecamatan Juntinyuat

Sebanyak tiga orang belum ditemukan, diduga terpental ke sawah saat melewati jalan Balongan, setelah 7 orang tersebut pulang dari pondok pesantren.



Sumber: tribunnews.com

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel